Ubah Tabiat Buruk

Sempena Maal Hijrah, nak cakap sikit pasal ubah tabiat buruk.

Tabiat ni macam “auto-pilot”, macam tak sedar buat benda tu. Lama-lama jadi kebiasaan, hingga lebih teruk kalau jadi seperti sifat tabii, semula jadi. Contoh sifat tabii seperti kucing, bila nak buang air tabiinya akan korek pasir, tabii ayam nak mencakar masa mematuk untuk makan dan lain-lain.

Bagi kita manusia, cuba kita perhati diri kita, ada tak perbuatan yang menjadi tabiat buruk, yang terpupuk sekian lama tanpa kita sedar, menjadi satu kemestian yang kita tak endahkan keburukannya?

 

Senaraikan dan cuba sedari perbuatan itu dan hijrah diri untuk tinggalkannya. Apa cara nak tinggalkannya? Mulakan dengan sedari bahawa itu adalah tabiat yang buruk, fikir adakah ia disenangi oleh orang lain atau tidak. Kemudian, dengan diri yang sedar, ubahlah ia.

Contoh tabiat buruk yang sedikit demi sedikit boleh terpupuk dalam diri jika kita tak sedar ianya adalah suatu yang buruk:

  1. Bila masuk dewan ceramah, duduk belakang.
  2. Bila sesak sedikit, potong barisan, lebih buruk lagi, masuk ke lorong kecemasan untuk memotong.
  3. Bila berkumpul, mengumpat orang.
  4. Bila beza pendapat, kecam dan londehkan keperibadiannya.
  5. Bila ada masa terluang, belek sosial media WhatsApp, Facebook dan lain-lain di telefon, abaikan sosial depan mata dengan keluarga dan orang sekeliling.
  6. Sila tambah…