Mengadu terus kepada Allah, bukan mengadu di Facebook

Siapa yang sedang dizalimi, berdoalah. Jangan banyak merungut mengadu di Facebook kepada manusia, tapi mengadulah kepada Allah.

Ada banyak hadith dari beberapa perawi mengenai hadith ini iaitu pesanan Nabi s.a.w ketika mengutus Muaz ke Yaman. Antaranya dari riwayat Al-Bukhari:

Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhuma berkata; Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam berkata, kepada Mu’adz bin Jabal Radhiyalahu’anhu ketika Beliau mengutusnya ke negeri Yaman: “Sesungguhnya kamu akan mendatangi kaum Ahlul Kitab, jika kamu sudah mendatangi mereka maka ajaklah mereka untuk bersaksi tidak ada ilah yang berhak disembah kecuali Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah. Jika mereka telah mentaati kamu tentang hal itu, maka beritahukanlah mereka bahwa Allah mewajibkan bagi mereka shalat lima waktu pada setiap hari dan malamnya. Jika mereka telah mena’ati kamu tentang hal itu maka beritahukanlah mereka bahwa Allah mewajibkan bagi mereka zakat yang diambil dari kalangan orang mampu dari mereka dan dibagikan kepada kalangan yang faqir dari mereka. Jika mereka mena’ati kamu dalam hal itu maka janganlah kamu mengambil harta-harta terhormat mereka dan takutlah terhadap do’anya orang yang terzholimi karena antara dia dan Allah tidak ada hijab (pembatas yang menghalangi) nya”.

 

Doa ketika bimbangkan kezaliman pemerintah

Sekarang ramai bimbang dengan kezaliman pemerintah negara kita. Rakyat keliru mana berita yang betul mana yang salah. Tinggalkan dulu segala berita itu, mari kita amal satu doa yang sunat diamal:

11828740_10207191683414024_3925915723967113222_n

Doa dari hadith riwayat Imam Al-Bukhari ini saya fikir patut diamal pada waktu sekarang. Ruang dalam kurungan @ nama fulan bin fulan tukarlah ikut nama yang sepatutnya.

Doa ini bukan menuduh pemimpin kita zalim, tapi kita mohon berlindung dari kejahatan dan kezalimannya SEKIRANYA benar kejahatan itu berlaku.

Semoga dengan doa ini, kita dilindungi Allah… salah satu cara Allah melindungi kita mungkin dengan mencabut sifat kejahatan yang kita tidak ingini daripada para pemimpin kita lalu segala keburukan dulu diperbetul, mungkin dengan menggantikannya dengan orang lain, mungkin dengan menghukumnya atas kesalahannya atas bukti-bukti yang jelas, apa saja kemungkinan, itu kerja Allah. Kerja kita, berdoa dan diam daripada berkata atas perkara yang kita tidak jelas akannya.

Tips mencapai taqwa dan menjadi orang yang bersyukur

Dikongsikan tips mencapai taqwa dan menjadi orang yang bersyukur yang telah dipos ke Facebook dalam bulan Ramadhan lalu:
#1

Puasa bulan Ramadhan melatih kita mencapai syukur selain untuk mencapai taqwa.

Jom amal doa Nabi Sulaiman minta Allah tetapkan diri dengan kesyukuran dalam ayat 19 surah semut (An-Naml), baginda ucapkan doa ini atas rasa syukur dengan nikmat dapat mendengar dan memahami bahasa komanden semut yang arahkan semua semut masuk dalam sarang kerana tentera Nabi Sulaiman akan lalu. Doanya:

َ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَدْخِلْنِي بِرَحْمَتِكَ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِينَ

“Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan masukkanlah daku dengan limpah rahmatMu dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh”.

#2

Dalam ayat 15 surah Al-Ahqaf, Allah membawa kita mengenang jasa ibu-bapa ke atas kita selepas menegaskan kewajiban berbuat baik kepada keduanya. Lalu kemudiannya kita diajarkan doa ini sebagai tanda syukur atas jasa-jasa mereka:

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي ۖ إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

“Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)”.

#3

Ayat 12 Surah Al-Hujurat ada seruan taqwa daripada Allah. Perhatikan ayat ini, betapa banyak kalinya kita terjerumus dengan dosa-dosa yang disebut. Tips bertaqwa dalam ayat ini, bila mulut nak mengumpat, bayangkan anda sedang cuba mengunyah mayat orang yang anda nak umpatkan itu.

Ayatnya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.

‪#‎Syukurselalu‬ Al-Quran sudah tersedia menempelak dan menyedarkan semula kalau kita terleka melakukan dosa, bacalah Al-Quran yang sudah bersedia menegur keterlekaan kita.

#4

Kadangkala ada nikmat yang Allah kurniakan kepada kita tetapi tidak kepada yang lain. Kembalikanlah ingatan kepada Allah dengan menyebut zikir tahmid ini sebagai tanda syukur, tahmid yang disebutkan oleh Nabi Daud dan Nabi Sulaiman dalam ayat 15 Surah An-Naml:

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي فَضَّلَنَا عَلَىٰ كَثِيرٍ مِنْ عِبَادِهِ الْمُؤْمِنِينَ

“Segala puji tertentu bagi Allah yang dengan limpah kurniaNya memberi kami kelebihan mengatasi kebanyakan hamba-hambaNya yang beriman”.

#5

Apakah ucapan yang patut diungkap sebagai tanda syukur atas suatu nikmat yang tidak disangka-sangka dikurniakan kepada kita? Lihat ayat 40 Surah An-Naml, bagaimana ucapan Nabi Sulaiman bila diberi nikmat yang sangat besar, singgahsana ratu negeri Saba’ dibawa kepadanya dengan sekelip mata:

َ هَٰذَا مِنْ فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ ۖ وَمَنْ شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ ۖ وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌّ كَرِيمٌ

“Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”.

#6

Orang bertaqwa bila terdetik melakukan kemungkaran, dia akan teringat betapa siksanya api neraka. Api yang lebih panas dari api di dunia.

Dari Abu Hurairah r.a, Nabi s.a.w bersabda; “Api anak keturunan Adam yang kalian nyalakan itu merupakan satu bahagian dari 70 bahagian api neraka Jahannam”.

Para sahabat berkata; “Walaupun hanya satu bahagian, akan tetapi ia sudah cukup wahai Rasulullah”.

Baginda bersabda; “Sesungguhnya satu bahagian dari api itu ditambah lagi dengan 69 bahagian”.

[Hadith Riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim]

#7

Siapa yang kaya sebenarnya?

Dari Abu Hurairah r.a, beliau mengatakan Rasulullah s.a.w bersabda; “Kekayaan itu bukan dengan banyaknya harta, akan tetapi kekayaan itu adalah kekayaan hati”. [Hadith Riwayat Imam Al-Bukhari, Imam Muslim dan Imam Ahmad]

Dari Abdullah bin Amr r.anhuma, beliau berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda; “Sungguh beruntubg orang yang masuk Islam lalu diberi kecukupan rezeki, dan Allah menjadikan dirinya merasa puas dengan rezeki yang diberikan oleh-Nya”. [Hadith Riwayat Imam Muslim]

#8

Apa khabar saudara kita di Palestin, Syria, Myanmar dan lain-lain? Ada rumah untuk berteduh dari kepanasan dan kesejukan? Sebelum tidur, ucapkanlah syukur kita ada tempat berteduh. Ini tahmid Nabi s.a.w ajar untuk diucapkan sebelum tidur, hadith riwayat Imam Muslim:

الْحَمْدُ للّهِ الَّذِي أَطْعَمَنَا وَسَقَانَا، وَكَفَانَا، وَآوَانَا، فَكَمْ مِمَّنْ لَا كَافِيَ لَهُ وَلَا مُؤْويَ

“Segala puji bagi Allah yang memberi makan dan memberi minum kepada kami dan mencukupkan kami serta memberi tempat berteduh kepada kami. Alangkah ramainya orang yang tidak ada yang mencukupkannya dan memberi tempat ia berteduh.”

#9

Puasa bulan Ramadhan sasaran taqwa dan syukur. Ini doa yang patut kita amal selalu sepanjang Ramadhan yang berbaki ini.

11722162_952654104756593_5351775008898922851_o

#10

Puasa bulan Ramadhan membentuk kita menjadi orang yang bersyukur. Amalkan doa ini sebagai tambahan kepada puasa kita moga matlamat itu tercapai.

11713666_952647924757211_5896819661677671143_o

Doa Ketika Ditimpa Musibah

doa_ditimpa_musibah

Rakaman khutbah Jumaat oleh Ustaz Johari Abdul Wahab mengenai doa menghadapi musibah, klik untuk dengar atau download (10MB)

Dalam Shahih Muslim, disebut Bab Doa Ketika Ditimpa Musibah, salah satu hadithnya ialah:

Dari Ummu Salamah, aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda, “Tidaklah seorang muslim ditimpa musibah, lalu dia mengucapkan doa yang diperintahkan oleh Allah,

إِنَّا لِلَّهِ وَ إِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ. الَّهُمَّ أَجُرْنِي فِي مُصِيبَتِي وَأَخْلِفْ لِي خَيْرًا مِنْهَا.

Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un. Allahumma ajurni fi mushibati wa akhlif li khairan minha
(Sungguh kami hanya milik Allah dan kepada-Nya kami kembali. Ya Allah, berilah aku pahala kerana musibah yang menimpaku ini dan gantikanlah untukku dengan sesuatu yang lebih baik daripadanya.)

melainkan Allah akan menggantikannya dengan sesuatu yang lebih baik dari yang hilang.”

Ummu Salamah melanjutkan, “Saat Abu Salamah meninggal, aku berkata, ‘Siapa di antara kaum muslimin yang lebih baik dari Abu Salamah? Iaitu keluarga yang pertama kali hijrah menuju Rasulullah s.a.w. Aku tetap mengucapkan doa itu hingga Allah mengganti Abu Salamah dengan Rasulullah s.a.w.”

Ummu Salamah melanjutkan, “Rasulullah s.a.w mengutus Hatib bin Abu Balta’ah untuk meminangku. Aku menjawab, ‘Aku sudah punya puteri dan aku adalah wanita pencemburu.’ Rasulullah s.a.w lalu bersabda, ‘Semoga Allah mencukupkan Ummu Salamah dengan puterinya dan semoga kecemburuan Ummu Salamah hilang.”

Jemput baca artikel berkaitan: Bila ditimpa musibah, termasuk golongan manakah kita?

Fadhilat Doa Awal dan Akhir Tahun Bukan Daripada Nabi S.A.W?

Menjelang 1 Muharram setiap tahun, akan tersebarlah doa yang dikatakan doa awal tahun dan doa akhir tahun. Banyak juga masjid-masjid dan surau-surau yang akan mengadakan satu majlis khusus untuk membaca doa tersebut beberapa minit sebelum masuknya waktu Maghrib yang menandakan masuknnya tarikh 1 Muharram. Kebiasaan ini sudah menjadi amalan turun-temurun mungkin kerana ia diajarkan sejak dahulu menerusi buku kecil “Manzil” yang memuatkan panduan doanya berserta fadhilat apabila seseorang itu berdoa dengan doa tersebut. Namun menjadi satu tanda tanya adakah fadhilat yang disebut itu datangnya daripada Nabi Muhammad s.a.w?

Sejarah menunjukkan bahawa tahun Islam telah diperkenalkan dalam zaman pemerintahan Saidina Umar Al-Khattab r.a yang mengambil alih pemerintahan Islam selepas terbunuhnya Saidina Abu Bakar As-Siddiq r.a yang mengambil alih pemerintahan Islam selepas wafatnya Nabi Muhammad s.a.w . Sebelum itu, umat Islam tidak mempunyai kiraan tahun, hanya ada kiraan bulan dan hari dalam kalendarnya. Ini menunjukkan bahawa Nabi Muhammad s.a.w wafat sebelum tahun hijrah diperkenalkan. Jadi fadhilat doa dan panduan doa awal dan akhir tahun itu memang wajar dipersoal kerana ia hanya muncul selepas kewafatan Nabi Muhammad s.a.w.

Doa adalah Ibadah

Amalan doa, umumnya ialah satu ibadah yang dituntut untuk dilakukan oleh semua Umat Islam. Banyak doa boleh didapati dalam Al-Quran dan hadith-hadith shahih. Selain itu, Nabi Muhammad s.a.w juga pernah menggalakkan doa mengikut kehendak masing-masing, contohnya selepas bertasyahhud dan sebelum memberi salam di dalam solat. ‘Abdullah bin Mas’ud r.a berkata (maksudnya);

“Nabi SAW telah mengajarkan kepada beliau al-Tasyahhud kemudian baginda bersabda: “Setelah itu hendaklah dia memilih mana-mana doa yang dikehendakinya, dan berdoa.”” (HR al-Bukhari dan Muslim)

Jadi, doa awal tahun dan akhir tahun itu tiada masalah untuk diamal. Namun, fadhilat yang dikatakan diperoleh daripada membaca doa itu tidak wajar untuk dijadikan satu perkara yang diyakini kerana perkara ghaib perlu dihujjahkan daripada kalam Allah menerusi Al-Quran ataupun daripada Nabi Muhammad s.a.w dalam hadith-hadith yang shahih. Fadhilat yang disebutkan ternyata menyentuh perkara ghaib, disebutkan:

“Siapa yang membaca doa ini pada 1 Muharam, Allah mewakilkan dua malikat memeliharanya pada tahun itu.”

“Barangsiapa yang membaca doa awal tahun ini, insya Allah dirinya akan terpelihara daripada gangguan dan godaan syaitan di sepanjang tahun tersebut.”

“Barangsiapa yang membaca doa akhir tahun ini, maka syaitan akan berkata:”Hampalah kami di sepanjang tahun ini”.”

Menyentuh mengenai malaikat dan syaitan, ianya merupakan perkara ghaib yang boleh diterima jika datangnya daripada sumber yang disebutkan sebelum ini. Oleh kerana itu, perkara ini telah dibawa kepada kajian di Fatawa Islamiyah namun hasil kajian mendapati fadhilat dan doa-doa ini tidak terdapat dalam mana-mana kitab hadith shahih mahupun dhoif. Justeru mereka menyimpulkan ianya adalah fadhilat yang bathil. Tatacara bacaan doa seperti penetapan waktu dan bilangan juga tiada asalnya. Jika ingin berdoa dengan doa tersebut, ia sepatutnya terbuka boleh dibaca bila-bila masa dan tidak salah sekiranya sekadar dibaca sekali tanpa diulang-ulang.

Perlindungan daripada Syaitan

Jika ramai berkejar ke masjid dan surau untuk mendapatkan fadhilat-fadhilat yang disebutkan, ada pilihan lain yang boleh diamal bahkan ianya shahih daripada Al-Quran dan juga hadith (Hadirlah ke masjid dan surau selalu, ayat ini bukan menghalang para pembaca pergi ke masjid dan surau). Antara yang terpenting ialah sentiasa mengingat Allah (zikrullah). Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang maksudnya;

“Dan aku memerintahkan kalian untuk mengingat Allah kerana perumpamaan mengenai hal itu seperti seorang lelaki yang dikejar oleh musuh-musuhnya hingga ia sampai di sebuah benteng kukuh yang melindungi dirinya dari mereka. Sama halnya dengan seorang hamba tidak akan dapat menjaga dirinya dari syaitan kecuali dengan mengingat Allah (berzikir kepada Allah).” (Hadith Riwayat At-Tirmidzi)

Ada satu zikir yang sangat baik untuk melemahkan gangguan syaitan. Ia biasa diajarkan untuk mangsa gangguan jin syaitan dan juga sihir. Disebut dalam Sahih Muslim, diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda (maksudnya):

Sesiapa yang membaca:

(“Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagiNya. BagiNya kerajaan dan segala pujian. Dia-lah yang berkuasa atas segala sesuatu.”)

dalam sehari sebanyak seratus kali, nescaya dia mendapat pahala sebagaimana memerdekakan sepuluh orang hamba. Dia juga diampunkan seratus kejahatan, dibuat untuknya benteng sebagai pelindung dari syaitan pada hari tersebut hingga ke petang. Tidak diganjarkan kepada orang lain lebih baik daripadanya kecuali orang tersebut melakukan amalan lebih banyak daripadanya. Manakala mereka yang berkata: (“Maha Suci Allah, aku memujiNya”) dalam sehari sebanyak seratus kali nescaya terhapuslah segala dosanya sekalipun dosanya itu banyak seperti buih di lautan.

Zikirullah

Zikir juga sebenarnya adalah satu latihan untuk memupuk diri sentiasa mengingati Allah s.wt dalam setiap ketika. Apabila mulut sentiasa mengucapkan zikir, hati lebih mudah mengingati Allah s.w.t di saat seseorang itu sendang marah, kecewa, sedih dan ketakutan. Cubalah menjadikan zikir sebagai ‘makanan’ kepada rohani kita setiap ketika. Contohnya, ketika memandu ke tempat kerja, ketika makan, berjalan, menggosok baju, memasak dan sebagainya. Jika ketika itu ada sesuatu perkara yang boleh menyebabkan hati kita mempunyai perasaan negatif, insyaAllah zikir itu dapat menundukkannya. Contohnya dalam keadaan kesesakan jalanraya..hiburkanlah hati kita dengan melagukan zikir di bibir. Sama-samalah kita membudayakan zikrullah di dalam kehidupan seharian kita.

Panduan Pelindung Keselamatan

Banyak lagi doa-doa dan juga amalan-amalan sunat serta pantang-larang dalam Islam yang shahih dan disebutkan fadhilatnya untuk menjaga keselamatan secara umum ataupun keselamatan daripada kejahatan syaitan. Sebagai panduan, dapatkan aplikasi MyPerisai untuk telefon pintar iPhone dan Android,  satu kumpulan doa-doa dan amalan-amalan sunat untuk keselamatan diri, keluarga dan harta yang mana dibangunkan oleh saya dan beberapa rakan dengan kerjasama Ustaz Dr Abdul Basit Abdul Rahman (Mudir Pondok Sungai Durian, Kelantan, Panel Tanyalah Ustaz TV9, Panel Pondok Warisan IKIM.FM, Penulis buku Zikir Pagi Petang dan Selepas Solat dan lain-lain).

Sekian, terima kasih.