Sejarah Bubur Assyura Ada Kaitan dengan Syiah?

Hari Assyura (10 Muharram) hari kita disunatkan puasa, bukan hari kenduri makan bubur assyura. Tahukah anda sejarah bubur assyura? Ia diilhamkan dalam mimpi penggerak agama Syiah, disebut dalam kitab mereka.

Penjelasan oleh dalam rakaman kuliah Ustaz Johari Abdul Wahab: https://www.facebook.com/gasmpage/videos/898377950198130/

Fatwa Para Ulama terdahulu mengenai Syiah

Menjadi kemestian penganut agama Syiah untuk menolak Abu Bakr, Umar dan Uthman sebagai khalifah serta membenci para sahabat lainnya. Islam apa macam ni? Lihat apa kata Imam Malik, Imam As-Syafie, Imam Ahmad dan Imam Al-Ghazali mengenai Syiah:

Sumber: https://www.facebook.com/gasmpage/photos/a.634031096632818.1073741827.632836833418911/897674850268440/?type=3

Fatwa Para Ulama terdahulu mengenai Syiah

 

Imam Malik ketika ditanya tentang Syiah: beliau berkata “Jangan kamu bercakap dengan mereka dan jangan kamu meriwayatkan hadits dari mereka kerana mereka selalu berdusta (Minhaj As-Sunnah An-Nabawiyyah, jilid 1, halaman 16)..Imam Malik menghukum kafir golongan Syiah Rafidhah kerana membenci para sahabat Rasulullah Sallallahu alaihi wasallam dan pendapat ini dipersutujui para ulama. (Ibnu Katsir, Tafsir Al Quran Al Adzim, jilid 4,hlm 219)

 

Imam Asy Syafie berkata “Saya belum melihat seorang pun yang paling banyak bersaksi/bersumpah palsu (berdusta) dari Syiah Rafidhah.” (Sunan al-Kubra, 10/208)..Dari Yunus bin Abdila’la, beliau berkata: Saya telah mendengar asy-Syafie apabila disebut nama Syiah Rafidhah, maka ia mencelanya dengan sangat keras, dan berkata: “Kelompok terjelek! (terhodoh)”. (al-Manaqib, karya al-Baihaqiy, 1/468)..juga kata Imam Asy-Syafie “Janganlah engkau mencela para sahabat Rasulullah kerana yang menjadi musuhmu kelak adalah Nabi sendiri.” (Siyar A’lam an-Nubala’, 10/28)

 

Imam Ahmad bin Hanbal, Dari Abu Bakar Al Marwazi, ia berkata : “Saya bertanya kepada Abu Abdullah (Imam Ahmad) tentang orang yang mencela Abu Bakar, Umar dan Aisyah? Jawabnya, saya berpendapat bahwa dia bukan orang Islam”. ( Al Khalal / As Sunnah, 2-557)..juga kata Imam Ahmad “Barangsiapa mencela sahabat Nabi, maka kami khawatir dia keluar dari Islam, tanpa disadari”. (Al Khalal / As Sunnah, 2-558)

 

Imam Al Ghazali berkata : “Seseorang yang dengan terus terang mengkafirkan Abu Bakar dan Umar Radhiallah Anhuma, maka berarti ia telah menentang dan membinasakan Ijma kaum Muslimin. Padahal tentang diri mereka (para sahabat) ini terdapat ayat-ayat yang menjanjikan syurga kepada mereka dan pujian bagi mereka serta pengukuhan atas kebenaran kehidupan agama mereka, dan keteguhan aqidah mereka serta kelebihan mereka dari manusia-manusia lain” Kemudian kata beliau : “Bilamana riwayat yang begini banyak telah sampai kepadanya, namun ia tetap berkeyakinan bahwa para sahabat itu kafir, maka orang semacam ini adalah kafir. Karena dia telah mendustakan Rasulullah. Sedangkan orang yang mendustakan satu kata saja dari ucapan beliau, maka menurut Ijma’ kaum Muslimin, orang tersebut adalah kafir”. (Fadhoihul Batiniyyah, halaman 149).

10 hari awal Muharram, masa untuk dedahkan kesesatan Syiah

Bila 1 Muharram tiba, biasanya sana-sini akan diceritakan semula kisah hijrah Nabi Muhammad s.a.w dan para sahabat.

Apa kata selain memperingatinya semula, kita ulang memperingati juga bahayanya agama Syiah yang mana setiap bermula dari 1 Muharram mereka mempunyai amalan sesat mencederakan tubuh badannya sendiri hingga kemuncaknya pada 10 Muharram ia dilakukan dalam upacara besar-besaran kononnya memperingati peristiwa pembunuhan cucu Nabi s.a.w iaitu Hussain bin Ali di Karbala.

Hari Assyura (10 Muharram) hari kita sunat berpuasa bersekali dengan 9 Muharram, tapi bagi penganut agama Syiah ialah hari untuk membantai tubuh badan sendiri.

Jom ambil tahu mengenai Syiah dari e-book ini: http://www.muftiwp.gov.my/doc/penerbitan/Mengenal%20Hakikat%20Syiah.pdf

Puasalah pada 9 dan 10 Muharram.

Tazkirah Subuh pagi ini menyebut berkenaan suatu sunnah yang dianjur dalam bulan Muharram iaitu berpuasa pada hari Assyura. Semoga dengan mengamal sunnah anjuran Nabi Muhammad s.a.w, cinta kita kepadanya semakin kuat, dan dengan cinta itu kita dapat bersama dengannya di Syurga kelak.

Dalam hadith shahih riwayat Imam Muslim menyebut seutama-utama puasa selepas puasa bulan Ramadhan ialah puasa pada bulan Allah: Muharram. Hadith lain juga daripada Imam Muslim menyebut, puasa Assyura menghapus dosa setahun yang lalu. Nabi s.a.w juga pernah berazam tahun hadapannya berpuasa pada 9 Muharram iaitu sehari sebelum hari Assyura agar berbeza dengan Yahudi yang juga berpuasa pada hari Assyura atas terima kasihnya kepada Allah yang menyelamatkan mereka dan Nabi Musa serta tenggelamkan Firaun dan tenteranya pada hari Assyura. Namun baginda s.a.w wafat sebelum tertunai azamnya.

Kata-kata (azam) Nabi Muhammad s.a.w itu menjadi sumber hukum mensunnahkan berpuasa juga pada 9 Muharram di samping 10 Muharram.

Wallahu’alam.

Hadith-hadith Anjuran Puasa `Asyura’ (10 Muharram)

“Puasa yang paling utama setelah (puasa) Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah – Muharram. Sementara solat yang paling utama setelah solat wajib adalah solat malam.”

(HR. Muslim no. 1163, daripada Abu Hurairah)

Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam ditanya mengenai keutamaan puasa Arafah? Baginda menjawab, “Puasa Arafah akan menghapus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang.” Baginda juga ditanya mengenai keistimewaan puasa `Asyura’? Baginda menjawab, “Puasa `Asyura’ akan menghapus dosa setahun yang lalu.”

(HR. Muslim no. 1162)

“Di zaman jahiliah dahulu, orang Quraisy biasa melakukan puasa `Asyura’. Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam juga melakukan puasa tersebut. Tatkala tiba di Madinah, Baginda melakukan puasa tersebut dan memerintahkan yang lain untuk melakukannya. Namun tatkala puasa Ramadhan diwajibkan, Baginda meninggalkan puasa `Asyura’. (Lalu Baginda mengatakan) Barangsiapa yang mahu, silakan berpuasa. Barangsiapa yang mahu, silakan meninggalkannya (tidak berpuasa).”

(HR. Al-Bukhari no. 2002 dan Muslim no. 1125)

Ketika tiba di Madinah, Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam mendapati orang-orang Yahudi melakukan puasa `Asyura’. Kemudian Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam bertanya, “Hari yang kalian bepuasa ini adalah hari apa?” Orang-orang Yahudi tersebut menjawab, “Ini adalah hari yang sangat mulia. Ini adalah hari di mana Allah menyelamatkan Musa dan kaumnya, dan Fir’aun dan kaumnya ditenggelamkan. Musa berpuasa pada hari ini dalam untuk bersyukur, maka kami pun berpuasa pada hari ini”. Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam lantas berkata, “Kami lebih berhak dan lebih utama mengikuti Musa daripada kalian.”. Lalu setelah itu Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam memerintahkan kaum muslimin untuk berpuasa.

(HR. Muslim no. 1130)

“Sesungguhnya orang-orang Jahiliah biasa melakukan puasa pada hari `Asyura’. Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam pun melakukan puasa tersebut sebelum diwajibkannya puasa Ramadhan, begitu pula kaum muslimin saat itu. Tatkala Ramadhan diwajibkan, Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam mengatakan: Sesungguhnya hari ‘Asyura’ adalah hari di antara hari-hari Allah. Barangsiapa yang ingin berpuasa, silakan berpuasa. Barangsiapa meninggalkannya juga silakan.”

(HR. Muslim no. 1126)

Sunnah juga puasa pada hari ke 9 Muharram

Ibnu Abbas radhiallahu ’anhuma berkata bahawa ketika Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam melakukan puasa hari `Asyura’ dan memerintahkan kaum muslimin untuk melakukannya, pada saat itu ada yang berkata, “Wahai Rasulullah, hari ini adalah hari yang diagungkan oleh Yahudi dan Kristian.” Lantas Baginda mengatakan, “Apabila tiba tahun hadapan, insyaAllah (jika Allah menghendaki) kita akan berpuasa pula pada hari kesembilan.” Ibnu Abbas mengatakan, “Belum sampai tahun hadapan, Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam telah meninggal dunia.”

(HR. Muslim no. 1134)

Bacaan tambahan: http://lobaitampin.blogspot.com/2009/12/dianjurkan-banyak-berpuasa-di-bulan.html