Tag: ujian

Musibah datang musibah pergi
Tiap orang tiap diri
Berat ringan pasti diuji
Jadi tanda Tuhan sayangi

Awan Gelap, Guruh Berdentum, Angin Menghempas

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه أما بعد

Bumi bertuah ini sudah lama berminggu-minggu tidak disirami hujan. Bahang matahari terasa panasnya hingga ke subuh hari. Sedangkan biasanya, di tengah malam sudah mula terasa dingin si embun jantan. Banyaklah didengari keluhan ramai insan kerdil yang tidak dapat menahan ujian ‘panas dunia’ ini.

Akhirnya apa yang dinanti-nanti mula bertandang. Petang itu, awan tebal yang gelap menyelimuti langit dalam masa yang singkat. Guruh berdentum di sana sini. Angin kencang menghempas apa saja yang berada pada laluannya. Maka bergembiralah kita si insan kerdil. Seronoknya bukan kepalang! Ingin saja berkejaran ke luar premis bangunan merasakan titik-titik hujan yang mampu mendinginkan semula bumi yang hangat membahang ini.

langit_gelap

Lalu titik-titik hujan pun bertaburan. Awalnya ia sekadar titik-titik gerimis yang mampu menenggelamkan harapan semua, namun akhirnya hujan lebat membasahi bumi semahu-mahunya. Dan selepas hampir satu jam. Langit kembali cerah dengan beberapa tompok awan gelap yang semakin menghilang. Terik mentari kembali menyinar, namun dirasakan tidak sepanas sebelum ini. Inilah satu nikmat yang sangat disenangi oleh ramai antara kita. Maha pemurahnya Allah! Dialah yang mendamaikan ketika kita berkeluh-kesah. Dialah yang mendinginkan ketika kita berpeluh keringat. Namun berapa ramai yang menyedari akan nikmat ini?

Maka sama-samalah kita tinjau seketika kitab hadith, bagaimana baginda Muhammad صلى الله عليه وسلم berinteraksi dengan keadaan sebegini. Diriwayatkan dalam Kitab Shahih Bukhari yang maksudnya;

Dari ‘Aisyah R.A katanya: Nabi صلى الله عليه وسلم kalau melihat awan gelap di langit, baginda menghadap, membelakang, masuk dan keluar, dan berubah wajah baginda. Dan kalau hujan turun dari langit, baginda gembira (tenang kembali). Aisyah berkata: Lalu saya tanyakan yang demikian itu kepada baginda. Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda:

“Setelah mereka melihat awan terbentang di langit, datang menuju ke lembah, mereka itu berkata: Inilah awan yang akan menurunkan hujan kepada kami! Bukan! Itulah (bahaya) yang kamu minta supaya datang dengan segera! Angin yang mengandung siksaan yang pedih! (Ayat 24, Surah Al-Ahqof)”

Subhanallah! Di saat gembira begitu, rupanya baginda صلى الله عليه وسلم resah gelisah kuwatir andai tanda-tanda hari akan hujan itu sebenarnya bukan membawa hujan, tetapi membawa bala Allah. Baginda صلى الله عليه وسلم mengingati peristiwa kehancuran Kaum ‘Aad yang mana telah berkali-kali diberi peringatan agar tidak menyembah selain Allah sejak sebelum Nabi Hud A.S lagi. Dan di lembah Al-Ahqof itu kaum ‘Aad telah meminta daripada Nabi Hud A.S, “Datangkanlah kepada kami azab yang telah kamu ancamkan kepada kami jika kamu termasuk orang-orang yang benar.”

Maka, kaum ‘Aad yang ternanti-nanti turunnya hujan itu ketika bergembira kerana awan gelap menyelubungi langit, akhirnya bukan menurunkan titik-titik hujan, tetapi menurunkan azab yang menghancurkan mereka sehingga tiada berbekas melainkan bekas-bekas tempat tinggal mereka sahaja.

Marilah sama-sama kita menginsafi dan mengingati peristiwa ini tatkala awan gelap berarak menyelimuti langit, ketika angin kian bertiup kencang, sewaktu guruh berdentum memancar kilat. Semoga kita terselamat daripada azab yang pedih di dunia mahupun di akhirat.

Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua pembaca. Mohon maaf dan sekian terima kasih.

Bila Ditimpa Musibah, Termasuk Golongan Manakah Kita?


(Dengan nama Allah, Segala puji bagi Alloh, Selawat dan salam ke atas Rosululloh Shollallahu ‘alaihi wasallam, keluarga, sahabat dan para pengikut Baginda)
Ketahuilah, bahawa apabila kita ditimpa musibah, kita akan termasuk ke dalam salah satu daripada empat golongan iaitu:

  1. Orang yang berkeluh-kesah
  2. Orang yang sabar
  3. Orang yang bersikap redha
  4. Orang yang bersyukur

Orang yang berkeluh-kesah

Golongan yang berkeluh-kesah adalah golongan yang paling buruk, paling dibenci Allah serta paling besar kerugiannya di dunia dan akhirat. Mereka adalah orang yang tidak rela dan kecewa terhadap takdir (ketentuan) dan qadha’ (ketetapan) Allah. Mereka akan sentiasa mengeluh dan mengesali musibah yang berlaku. Lebih teruk lagi, ada yang memukul-mukul dirinya tanda tidak rela.

Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda (maksudnya):

“Bukan termasuk (golongan) kami orang yang memukul-mukul pipi, menyobek-nyobek baju dan berdoa dengan doa (kaum) jahiliyah.”

(Hadith Riwayat Bukhari, Muslim dan At-Tirmidzi)

Mereka juga akan meratap (nihayah) dan berteriak secara melampau yang mana ia boleh mendatangkan laknat. Satu riwayat yang baik dalam Shahihut Targhib wat Tarhib, disebutkan Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda (maksudnya):

“Ada dua suara yang dilaknat: suara seruling ketika mendapat kenikmatan dan suara teriakan ketika mendapat musibah.”

Orang yang sabar

Mereka yang sabar dengan musibah yang berlaku akan meraih darjah mulia dan dicukupkan pahalanya tanpa batas. Allah berfirman dalam suroh Az-Zumar ayat 10, maksudnya:

“Sesungguhnya, hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.”

Orang yang sabar akan menjaga beberapa bentuk kesabaran iaitu kesabaran dengan berani terhadap pelbagai kesukaran dalam jihad, kesabaran dengan menjaga kesucian diri daripada nafsu, kesabaran dengan berlemah-lembut atas pembangkit amarah dan kesabaran dengan menjaga rahsia daripada menyebarkannya. Mereka yang sabar akan bertindak atas keyakinan bahawa apa yang berlaku adalah telah ditetapkan pasti terjadi dan tidak dapat dielak.

Orang yang bersikap redha

Mereka yang redha pula merupakan pemilik darjat yang lebih tinggi daripada mereka yang sabar. Di samping bersabar, mereka akan rela dan redha dengan ketentuan Allah. Mereka akan merasa senang dengannya dan tidak menunjukkan reaksi marah yang menunjukkan dirinya tidak redha.

Perasaan senangnya terhadap musibah adalah sama saja seperti mendapat nikmat kerana baginya, kedua-duanya adalah takdir yang ditetapkan oleh Allah terhadapnya.

Nabi صلى الله عليه وسلم  bersabda yang maksudnya:

“Sesungguhnya, besarnya pahala sesuai dengan besarnya ujian. Sungguh, jika Allah mencintai suatu kaum, Dia akan menguji mereka. Maka, siapa yang redha (terhadap ujian tersebut), baginya redha (Allah), namun siapa yang marah (terhadap ujian tersebut), baginya murka (Allah).”

(Hadith Riwayat Abu Daud)

Orang yang bersyukur

Terakhir, mereka yang bersyukur adalah orang yang paling agung di antara golongan sebelumnya kerana mereka menghimpun sabar, redha dan bersyukur dengan turunnya ujian kepada dirinya. Mereka yang bersyukur kerana diuji akan mampu tersenyum.

Mereka akan menginsafi apa yang berlaku adalah tanda cinta Allah kepadanya. Mereka akan menyambut cinta daripada Tuhannya dengan tenang dan gembira. Mereka akan memperkemaskan kembali rasa cinta mereka kepada Allah dengan memperbaiki amalannya, berpegang teguh pada sunnah Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم  serta bersedia berkorban demi Tuhannya yang tercinta.

Namun sangat sedikit sekali mereka yang bersyukur sebagaimana diberitahu Allah dalam surah Saba’, ayat 13 yang maksudnya:

“Dan sedikit sekali dari hamba-hambaKu yang berterima kasih.”

Kerana itu, pupuklah rasa syukur kepada Allah bukan sahaja apabila menerima nikmat, bahkan apabila menerima musibah. Buahkan rasa syukur dengan mengingat Allah (zikrulloh). Sesungguhnya Allah akan mengingat kita apabila kita mengingati-Nya. Allah berfirman dalam ayat 152, surah Al-Baqarah maksudnya:

“Kerana itu, ingatlah kamu kepada-Ku nescaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku.”

Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua pembaca. Mohon maaf dan sekian terima kasih.