Sunnah Nabi

Mengadu terus kepada Allah, bukan mengadu di Facebook

Siapa yang sedang dizalimi, berdoalah. Jangan banyak merungut mengadu di Facebook kepada manusia, tapi mengadulah kepada Allah.

Ada banyak hadith dari beberapa perawi mengenai hadith ini iaitu pesanan Nabi s.a.w ketika mengutus Muaz ke Yaman. Antaranya dari riwayat Al-Bukhari:

Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhuma berkata; Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam berkata, kepada Mu’adz bin Jabal Radhiyalahu’anhu ketika Beliau mengutusnya ke negeri Yaman: “Sesungguhnya kamu akan mendatangi kaum Ahlul Kitab, jika kamu sudah mendatangi mereka maka ajaklah mereka untuk bersaksi tidak ada ilah yang berhak disembah kecuali Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah. Jika mereka telah mentaati kamu tentang hal itu, maka beritahukanlah mereka bahwa Allah mewajibkan bagi mereka shalat lima waktu pada setiap hari dan malamnya. Jika mereka telah mena’ati kamu tentang hal itu maka beritahukanlah mereka bahwa Allah mewajibkan bagi mereka zakat yang diambil dari kalangan orang mampu dari mereka dan dibagikan kepada kalangan yang faqir dari mereka. Jika mereka mena’ati kamu dalam hal itu maka janganlah kamu mengambil harta-harta terhormat mereka dan takutlah terhadap do’anya orang yang terzholimi karena antara dia dan Allah tidak ada hijab (pembatas yang menghalangi) nya”.

 

Susah sikit, jom kita cuba bersabar

Susah sikit, jom kita cuba bersabar. Masuk Syurga nanti, hilang langsung memori kita mengenai kesusahan hidup di dunia ni.

Dari Anas, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: “Dihari kiamat nanti, didatangkan seorang yang paling susah atau paling sengsara hidupnya di dunia dari penghuni surga. Lalu Allah AZZAWAJALLA berfirman “Celupkan dia sekali celupan di surga”. Para Malaikat lantas mencelupnya dalam surga sekali celupan, lalu Allah AZZAWAJALLA bertanya, “Wahai anak Adam, pernahkah kamu merasakan kesengsaraan sekalipun yang teringan atau merasakan sesuatu yang kau benci?” “Tidak, demi kemuliaan-Mu, saya tidak pernah melihat sesuatu yang saya benci sedikitpun.” Kemudian didatangkan seorang yang paling nikmat hidupnya di dunia dari penghuni neraka, lalu (Allah AZZAWAJALLA) berfirman, “Celupkan dia ke dalam neraka sekali saja.” Lalu dikatakan kepadanya, “Wahai anak Adam apakah kamu melihat kebaikan, yang menyejukkan pandangan matamu sedikit saja?” maka dia berkata; “Tidak, demi kemuliaan-Mu, saya tidak melihat ada kebaikan dan yang menyenangkanku sama sekali”.

Riwayat Imam Ahmad, rujuk Musnad Ahmad no. 13167

Tanamkan niat untuk mati syahid

Satu saja perkara nak sebut sempena ulang tahun kemerdekaan Malaysia yang disambut hari ini, iaitu TANAMKANLAH NIAT UNTUK MATI SYAHID.

Niat bukan niat kosong tanpa berbuat apa-apa. Buahkanlah niat itu:

  1. Perkuatkan aqidah, tekuni jalan tauhid jangan tergelincir ke lembah syirik, teliti apakah nikmat-nikmat syurga dan azhab neraka yang menjadi arah tuju kita selepas mati.
  2. Perkuatkan ilmu, pelajari bagaimana menjadi muslim mukmin yang diredhai Allah, supaya syahidnya betul-betul diredhai.
  3. Perkuatkan mental, kuatkan tekad mati syahid dengan mendengar / membaca sirah Nabi s.a.w dan para sahabat, sirah para Rasul serta sejarah shahih perjuangan menegakkan Islam di serata dunia selepas zaman sahabat.
  4. Perkuatkan fizikal, jangan biarkan badan menggemuk dan mengurus tanpa usaha menjadi seorang muslim yang kuat, siap sedia bila seruan jihad akhbar dilaungkan.

Hadith riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim:

“Allah menjamin bagi orang yang berperang di jalanNya; dia tidak keluar kecuali untuk jihad di jalanKu dan dia beriman kepadaKu dan membenarkan para rasulKu, maka Aku menjamin akan memasukkannya ke dalam syurga atau mengembalikannya pulang ke rumahnya dengan pahala dan harta rampasan perang.”

Bacaan lanjut apakah syarat-syarat untuk mati syahid: https://ustazfathulbari.wordpress.com/2013/08/26/mati-syahid-syarat-dan-penghalangnya/

Jaga aurat daripada dipandang anak kecil

Ayat 58 dan 59 Surah An-Nur merupakan panduan asas bagaimana menjaga aurat daripada dipandang anak-anak kecil. Mereka tak patut dibiar terdedah adegan pasangan lelaki perempuan dalam keadaan terbuka pakaian luarnya, apatah lagi adegan intim suami-isteri walaupun hanya mukadimah seperti berpeluk dan bercium. Bukan hanya adegan depan mata, tutuplah juga adegan dalam tv, majalah, papan iklan, gambar dan video dalam gajet telefon pintar atau tablet. Semua itu rupanya sekian lama masyarakat pandang enteng tidak ditutup, akibatnya anak-anak pra-sekolah dan tadika sudah berani mencuba adegan itu kepada rakan-rakannya. Ibu bapa, sila pantau anak-anak kalian.

Maksud ayat 58 dan 59 Surah An-Nur:

“Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah hamba-hamba kamu dan orang-orang yang belum baligh dari kalangan kamu, meminta izin kepada kamu (sebelum masuk ke tempat kamu), dalam tiga masa; (iaitu) sebelum sembahyang subuh, dan ketika kamu membuka pakaian kerana kepanasan tengah hari, dan sesudah sembahyang Isyak; itulah tiga masa bagi kamu (yang biasanya terdedah aurat kamu padanya). Kamu dan mereka tidaklah bersalah kemudian daripada tiga masa yang tersebut, (kerana mereka) orang-orang yang selalu keluar masuk kepada kamu, dan kamu masing-masing sentiasa berhubung rapat antara satu dengan yang lain. Demikianlah Allah menerangkan kepada kamu ayat-ayatNya (yang menjelaskan hukum-hukumNya); dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana. Dan apabila kanak-kanak dari kalangan kamu telah baligh, maka hendaklah mereka meminta izin sama seperti cara orang-orang (yang telah cukup umur) yang tersebut dahulu, meminta izin. Demikianlah Allah menerangkan kepada kamu ayat-ayatNya (yang menjelaskan hukum-hukumNya) dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.”

Jemput para asatizah dan rakan-rakan sampaikan perkara ini kepada masyarakat.

Ramadhan, Pupuk Diri Tidak Membazir

Cuba jadikan Ramadhan kali ini masa untuk memupuk diri tidak membazir. Kira semula keperluan pengambilan makanan, makan secara berlebihan akan menambah lemak tak perlu pada badan, lihatlah saiz perut masing-masing, jangan rasa normal sebab orang keliling pun sama-sama simpan “tayar spare”. Fenomena el-nino baru-baru ini telah mengakibatkan pengeluaran padi dunia berkurang, sawah padi kering-kontang di India, Pakistan, Thailand, Vietnam dan lain-lain. Kalau sejuta orang yang sebelum ini makan nasi sepinggan penuh sama-sama kurangkan kepada suku pinggan sahaja, bayangkan berapa banyak bekalan beras dapat dijimatkan.

13330920_1094379727300728_3581812263637572613_n

Laporan di Harian Metro (8/6/2016)