Islam

Api neraka 70 kali ganda kepanasan api di dunia

Jadikan hari Jumaat hari untuk mengingati kedatangan kiamat dan kedahsyatan neraka.

Dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Api kalian (di dunia ini) merupakan bahagian dari tujuh puluh bahagian api neraka jahannam”. Ditanyakan kepada baginda; “Wahai Rasulullah, satu bahagian itu saja sudah cukup (untuk menyiksa pelaku maksiat)?” Baginda bersabda: “Ditambahkan atasnya dengan enam puluh sembilan kali lipat yang sama panasnya”.

[Hadith Riwayat Al-Bukhari dalam kitab shahihnya bab Sifat neraka dan sesungguhnya ia adalah mahkluk]

Hari ini kita mendengar berita bahagian utara negara haram Israel sedang terbakar hebat, luasnya mungkin kira-kira seluas seluruh Negeri Sembilan, Melaka dan Johor. Mungkin merebak luas lagi.

Ada yang mengatakan ini pengajaran buat zionis atas kekejamannya selama ini dan kejahatannya melarang laungan azan. Namun di pihak mereka, mereka menuduh ia adalah perbuatan pengganas, ini memungkinkan mereka akan membalas dengan menyerang Ghaza. Sama-sama kita doakan keselamatan buat saudara-saudara kita di Ghaza.

#prayforghaza #prayforpalestine #saveghaza #savepalestine #ghaza#palestine

Jumaat hari ingati kiamat yang datang pada hari Jumaat

Hari Jumaat hari untuk mengingatkan diri mengenai akhirat yang mana kiamat akan datang pada hari Jumaat.

Jom belek cerita akhirat oleh sahabat Nabi s.a.w, Jabir bin Abdullah dalam Shahih Muslim, bab kedudukan penghuni Syurga yang paling rendah:

Jabir bin Abdullah ditanya tentang kebangkitan di akhirat. Maka dia menjawab, “Kita dibangkitkan pada Hari Kiamat begini dan begini. Lihatlah! Apa itu di atas manusia? Lalu dipanggillah umat-umat dengan berhalanya, dan sesuatu yang mereka sembah dahulu, secara berturutan. Setelah itu, Rabb kita datang kepada kita lalu berfirman, ‘Siapakah yang kalian tunggu? ‘ Maka mereka pun menjawab, ‘Kami menunggu Rabb kami.’ Allah berfirman, ‘Akulah Rabb kamu’. Mereka berkata, ‘Sehingga kami melihat-Mu dulu’. Tampaklah pada mereka Rabb tertawa.” Jabir melanjutkan, ‘Lalu Allah membawa mereka, dan mereka pun mengikutiNya. Setiap seorang di antara mereka baik munafik atau mukmin akan diberi Cahaya. Kemudian mereka mengikuti cahaya tersebut melalui jambatan Neraka Jahanam (titian sirath). Di atasnya terdapat besi-besi pengait dan berduri yang merenggut siapa saja yang dikehendaki oleh Allah. Kemudian cahaya orang-orang munafik padam, sedangkan orang-orang mukmin selamat. Selamatlah rombongan pertama yang terpancar pada wajah mereka bagaikan bulan purnama sejumlah tujuh puluh ribu orang tanpa dihisab. Kemudian orang-orang berikutnya seperti terangnya bintang-bintang di langit, kemudian demikianlah seterusnya. Kemudian syafa’at diizinkan. Mereka pun meminta syafa’at, sehingga mereka dapat keluar dari Neraka, yaitu orang yang mengucapkan, ‘Laa Ilaaha Illaahau (Tidak ada tuhan (yang berhak disembah) selain Allah) ‘, dan dahulu di hatinya terdapat kebaikan seberat biji gandum. Mereka akan ditempatkan di halaman Surga, lalu Ahli Surga akan memercikkan mereka dengan air sehingga daging mereka tumbuh bagaikan tumbuhnya sesuatu tumbuhan selepas banjir, dan hilanglah hangusnya. Kemudian dia (orang terakhir meminta), sehingga diberikan kepadanya dunia dan sepuluh kali lipatnya.”

Sedia sahut seruan jihad?

Dari Anas berkata; “Bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengambil pedang pada waktu perang Uhud, lalu baginda bersabda: “Siapakah yang mahu mengambil pedang ini?” lalu orang-orang hendak mengambilnya, dan mereka semua tertuju kepadanya. Baginda bersabda lagi: “Siapakah yang akan mengambil pedang ini sesuai dengan haknya?” orang-orang mundur, lalu Abu Dujanah berkata; “Aku yang akan mengambilnya sesuai dengan haknya!” Lalu dia pun mengambilnya dan membelah barisan kaum musyrikin.”

Musnad Ahmad no. 11788

Diriwayatkan sejak itu Abu Dujanah menjadi seorang yang sangat berani dan banyak menewaskan musuh dengan pedang itu.

Bagaimana dengan kita agaknya bila diseru jihad akhbar. Sedia ke depan atau takut?

Susah sikit, jom kita cuba bersabar

Susah sikit, jom kita cuba bersabar. Masuk Syurga nanti, hilang langsung memori kita mengenai kesusahan hidup di dunia ni.

Dari Anas, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: “Dihari kiamat nanti, didatangkan seorang yang paling susah atau paling sengsara hidupnya di dunia dari penghuni surga. Lalu Allah AZZAWAJALLA berfirman “Celupkan dia sekali celupan di surga”. Para Malaikat lantas mencelupnya dalam surga sekali celupan, lalu Allah AZZAWAJALLA bertanya, “Wahai anak Adam, pernahkah kamu merasakan kesengsaraan sekalipun yang teringan atau merasakan sesuatu yang kau benci?” “Tidak, demi kemuliaan-Mu, saya tidak pernah melihat sesuatu yang saya benci sedikitpun.” Kemudian didatangkan seorang yang paling nikmat hidupnya di dunia dari penghuni neraka, lalu (Allah AZZAWAJALLA) berfirman, “Celupkan dia ke dalam neraka sekali saja.” Lalu dikatakan kepadanya, “Wahai anak Adam apakah kamu melihat kebaikan, yang menyejukkan pandangan matamu sedikit saja?” maka dia berkata; “Tidak, demi kemuliaan-Mu, saya tidak melihat ada kebaikan dan yang menyenangkanku sama sekali”.

Riwayat Imam Ahmad, rujuk Musnad Ahmad no. 13167

Sukanya mengejek!

Amboi seronoknya kongsi, share, bagi viral gambar edit troll orang yang mengamuk dengan cangkul tu? Dulu dah troll orang mengamuk pakai steering lock, kali ni makin banyak pula foto edit bagi troll. Seronoknya masyarakat kita bergelak-ketawa mengejek-ejek macam tu. Semua tak takut dihukum fasik oleh Allah?

Jom lihat semula ayat 11 Surah Al-Hujurat, aap kata Allah pasal perbuatan macam tu:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَىٰ أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلَا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَىٰ أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ ۖ وَلَا تَلْمِزُوا أَنْفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ ۖ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ ۚ وَمَنْ لَمْ يَتُبْ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.
___________________________________

Jemputlah viralkan posting ini pula sebagai salah satu usaha taubat.

#viral #cangkulman #steeringlock