Category: Dakwah

Zina Membudaya, Rosaklah Keturunan Bangsa

Allah berfirman dalam Surah Al-Isra’ ayat 32:

http://quran.com/images/ayat/17_32.png

Maksudnya: Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan).

Perangkaan Jabatan Kebajikan Masyarakat terbaru: setiap 1 jam, 4 bayi luar nikah didaftar. Kalau campur yang tidak didaftar, yang dibunuh, yang dibuang? Tentu lebih ramai lagi. Untuk 4 bayi satu jam, sebanyak 34,560 bayi luar nikah dilahirkan dan didaftarkan. Apakah yang anda nampak daripada angka ini?

Cuba fikirkan, kebarangkalian hamil daripada persetubuhan, adakah hanya sekali persetubuhan, terus hamil? Tidak begitu kebarangkaliannya. Dengan mengambil jumlah 34,560 bayi luar nikah dilahirkan dan didaftarkan, kita pasti telah berlaku lebih daripada 34,000 kali zina berlaku seluruh negara dalam setahun. Jika dibahagi dengan jam, mungkin lebih 5 kes zina berlaku dalam satu jam di seluruh negara.

Dan perzinaan itu tidak mungkin berlaku hanya seorang diri, mesti ada seorang lelaki dan seorang perempuan yang mana jika dilihat daripada jumlah di atas, telah wujud lebih 69,120 orang penzina sepanjang tahun di negara kita (34,560 x 2 orang) dengan andaian sepasang penzina melahirkan seorang bayi dalam tahun itu.

Cukuplah di situ kita punya kira-kira, andai anda masih tidak rasa bimbang, muhasabahlah semula diri anda dengan soalan, “Di tahap mana iman saya?”

Musibah zina sangat besar, tetapi ramai tidak mempedulikannya. Cuba anda fikirkan. Dalam 40-50 tahun lagi jika zina yang membudaya ini dibiar, pada masa itu masing-masing ibunya tidak sah keturunannya, masing-masing bapanya tidak sah keturunannya, mungkin datuk dan neneknya juga tidak sah keturunannya.

Jadi, bolehkah mereka dinisbahkan sebagai keturunan bangsa Melayu yang dibangga-banggakan sekarang ini? Layakkah mereka tanpa sahnya keturunannya? Maka, bangsa Melayu ini boleh hilang bila susur jalur keturunan hilang kerana tidak sah kelahirannya. Wahai pejuang bangsa, bawalah hukum Islam untuk perangi zina.

Sesuatu kaum itu boleh hilang dengan beberapa sebab, antaranya:

  1. Pembunuhan beramai-ramai. Zaman ini sudah sukar untuk temui kes begini. Jika berlaku, satu dunia akan naik berang dan menyeru agar pelakunya diheret kemuka keadilan.
  2. Pembunuhan semua anak lelaki yang lahir, seperti yang dilakukan oleh Firaun yang disebut dalam Al-Quran. Apa akan jadi dengan kaum itu bila semua anak lelakinya dibunuh? Tentunya akan hilang, yang tinggal hanya anak-anak perempuan yang kemudiannya berkahwin dengan kaum lain yang mengikut adat kebiasaan manusia, keturunan seseorang itu biasanya dinisbahkan kepada keturunan bapanya. Perkara ini tidak berlaku lagi di zaman sekarang.
  3. Pembudayaan zina. Seperti yang disebut sebelum ini, kaum yang tidak sah keturunannya, tidak diketahui asal-usul keturunannya, mereka tidak dapat dinisbahkan kepada keturunan bapanya kerana bapanya sendiri tidak diketahui atau tidak sah. Maka hilanglah keturunan kaum itu akhirnya. Perkara ini sedang berlaku secara perlahan, maka tidak ramai yang sedar atas penghapusan bangsa Melayu ini oleh anak-bangsa mereka sendiri.

Itu salah satu musibah besar yang dibawa oleh zina yang menjadi budaya pada zaman ini. Kita perlu hapuskan budaya ini untuk memelihara keturunan bangsa kita. Wahai ibu wahai bapa, perhatikanlah anak-anak anda, dengan siapa mereka berkawan, apa yang mereka buat di luar pengetahuan kita, jangan biarkan anak-anak anda menjadi penghapus bangsa sendiri.

Panduan Ringkas Hijrah Diri

Soalan oleh FZ:

Salam… bagaimana nk bg nasihat kpd sorg kwn yg dlm proses menginsafi segala kekhilafan diri spy sntiasa istiqomah utk trus b’ubah&tdk mengulangi kesilapan silam….

Jawapan el-ilmy:

Salam. Nasihatkan dia:

  • istighfar sungguh-sungguh tiap hari, sbaiknya pd sepertiga mlm dgn sebutan “astaghfirullah, wa atubu ilaih” mksudnya “aku mohon ampun kpd Allah, dan aku bertaubat kpdNya” 100x tiap hari.
  • solat mlm sepertiga akhir skitar 4pg, dlm sujud, mohon Allah ampunkn dosa dan teguhkn iman utk mharung cabaran taubat yg pasti byk rintangannya.
  • jauhkn diri drp suasana, tmpat, kenalan yg mndorong maksiat.
  • dekati masjid, kuliah agama, brkawan dgn mreka yg suka dgn kuliah agama.
  • sedekah dan niatkan doa moga Allah ampun dosa dan mudahkn jln taubat dgn sedekah itu.
  • plajari smula ilmu agama (aqidah, fiqah, ahklak) dgn guru2 yg tinggi ilmu dan ahklaknya.
  • 10 hari awal dzulhijjah ni sgt sesuai utk tibgkatkn amal ibadah. Bykkn puasa sunat, trutamanya jgn tinggal puasa hri arafah pd 9 dzulhijjah yg fadhilatnya Allah anpun dosa stahun yg lps dan stahun akan dtg. Galakkan ambil bahagian dlm ibadah kurban.

Moga sdikit panduan ini memudahkn jln bliau menuju redha Allah

Ambillah Peranan Menyebar Ilmu

Biasa tak anda temui risalah / pamphlet di masjid-masjid dan surau-surau?

risalah_02

Sebenarnya anda juga boleh mengambil peranan menyebarkannya. Keluarkanlah sedikit belanja ke jalan Allah dengan cara ini. Cetak risalah-risalah di bawah yang disediakan oleh Sheikh Dr Abdul Basit Abdul Rahman (klik untuk mengenalinya) :

  1. Risalah Ramadhan al-Mubarak (1) –  Amalan-amalan di Bulan Ramadhan
  2. Risalah Ramadhan al-Mubarak (2) – Lailatul Qadar & I’tikaf
  3. Risalah Ramadhan al-Mubarak (3) – Hukum Semasa Berkaitan Puasa
  4. Risalah Ramadhan al-Mubarak (4) – Sunnah-Adab Sahur dan Iftar (Berbuka Puasa)

Panduan Mencetak

Sebelum mencetak, dalam kekotak Print, lihat ruang Page Handling, pastikan pilihan Page Scaling adalah None agar cetakan betul-betul tepat untuk lipatan risalah kelak.

Fotostat sebanyaknya

Kemudian fotostat depan belakang, contohnya sebanyak 100 keping setiap satu dengan kertas yang berlainan warna. Kos untuk empat risalah ini menjadi RM0.10 x 400 keping, iaitu RM40.00.

risalah_01

Kemudian letaklah di ruang risalah untuk diambil di masjid-masjid dan surau-surau berhampiran anda. Perhatikan keadaan masyarakat di masjid-masjid dan surau-surau itu. Sekiranya mereka biasa mengambil sendiri risalah-risalah begini, letakkan saja di kotak risalah. Sekiranya mereka tidak biasa melihat risalah begini untuk diambil secara percuma, mainkan sedikit peranan untuk meminta pihak masjid-masjid dan surau-surau mengumumkan adanya risalah itu untuk mereka ambil, bawa pulang dan baca di rumah. Boleh juga anda sediakan kotak-kotak atau bakul risalah dan tulis dengan jelas perkataan “RISALAH ILMU ISLAM PERCUMA, SILA AMBIL SATU“.

Walaupun anda tidak mampu menulis dan berceramah, ambillah peranan menyebar ilmu dengan cara begini. Semoga usaha anda mendapat barokah daripada Allah s.w.t. Jadikanlah ia sebagai amal jariah dan ilmu bermanfaat yang pahalanya akan berterusan setelah kematian kita kelak selagi mana ilmu yang disampaikan dalam risalah itu digunakan oleh mereka yang membacanya.

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسلَّمَ: إِذَا مَاتَ الْعَبْدُ اِنْقَطَعَ عَمَلُهُ إِلاَّ مِنْ ثَلاَثٍ: صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ، أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ، أَوْ وَلَدٍ صَاِلحٍ يَدْعُوْ لَهُ
(رواه مسلم)
Maksudnya:
Daripada Abi Hurairah (ra), katanya: Telah bersabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasalam; Apabila mati seorang hamba (manusia) maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga perkara: sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak yang soleh yang mendoakannya.
(HR Muslim)

Sekian, terima kasih.