Category: Aqidah

Selamat

Asalkan selamat biar lambat
Biarlah mereka nak cepat
Punyalah akal singkat
Tak suka jammed melekat
Lorong kecemasan terasa lazat
Yang jauh jadi dekat
Makin hari terus tersemat
Asal jammed itulah cara yang diingat
Sampaikan ia undang akibat
Ambulans lalu jadi tersekat
Yang sakit dikejar tak sempat
Itulah angkara pembuat khianat
Pentingkan diri abaikan umat
Tak tahu itu mengundang musibat
Orang marah menghambur laknat
Sedang dizalimi doanya diangkat
Lalu hidup hilang berkat
Selalu saja rasa tak sihat
Fikir semula timbanglah sukat
Dosa itu cepatlah taubat
Sebelum nyawa dicabut Malaikat

Mesej pendek menyeru taqwa

Kecelakaan besar kalau dosa-dosa tak terampun dalam Ramadhan ni. Bersungguhlah minta keampunan Allah.

Kenapa tak diampun dosa dalam bulan Ramadhan itu kecelakaan besar? Sebab Jibril doakan celaka dan Nabi s.a.w aminkan!

Orang bertaqwa takutkan siksa Allah di akhirat. Selain hati-hati dosa yang akan dilakukan, takuti juga dosa yang lalu.

Tak mampu banyakkan amalan untuk tambah pahala, jadi kurang-kurangkanlah amalan tambah dosa.

Orang bertaqwa risau jika dosa-dosanya tidak diampuni lalu perhebatkan taubat di hujung Ramadhan. Kita?

Tak rasa bersalah lepas buat dosa? Perhati dan hadam ayat Al-Quran yang ceritakan azab neraka untuk tingkatkan taqwa.

Dosa-dosa syirik tak diampuni tanpa taubat. Kenali syirik, hindari dan jangan ulangi.

Taqwa diertikan taat perintah dan larangan Allah. Tiap perbuatan, fikirkan dulu perintah dan larangan yang berkait.

Bagai menarik rambut dalam tepung, rambut jangan putus, tepung jangan berserak. Begitu nak bersihkan bid’ah masyarakat.

Andai dosa-dosa kecil umpama sebutir pasir hitam. Bila dihimpun tanpa diampun, gunung hitam juga jadinya. Bersihkanlah.

Orang bertaqwa hiasi peribadi dengan sifat-sifat mahmudah. Yang mazmumah cuba kikis dalam diri.

Semak sebelum sebar. Sabar sebelum sebar. Ini cara orang bertaqwa bila sampai suatu khabar.

Gerun! Seterika badan itu hukuman di neraka buat yang tak keluarkan zakat emas dan perak, rujuk ayat 35 Surah At-Taubah.

Gerun!Tetak badan itu hukuman untuk tentera musuh yang sangat kuat memusuhi Islam, rujuk ayat 12 Surah Al-Anfal.

Rujuk ayat 2 surah Al-Anfal, disebut nama Allah, gementar hatinya, dibawakan ayat Al-Quran, bertambah imannya.

Banyak ayat Al-Quran ceritakan azab hukuman Allah, cuba kita belek dan hadam moga tambah gementar hati.

Kulit yang sudah rosak kurang pedihnya terkena api. Di neraka, Allah elokkan semula kulit supaya berterusan pedihnya. Surah An-Nisa’, Ayah 56

Tahu tak apa minuman ahli neraka? Antaranya cairan logam besi atau tembaga, hangus badan bila minum! Surah Al-Kahf, Ayah 29, Surah Yunus, Ayah 4, Surah Ibrahim, Ayah 16 dan 17

Lihat surah Ad-Dukhan ayat 43 hingga 50 ada sebut makanan dan mandian ahli neraka.

Potong masuk lorong kecemasan itu perbuatan mazmumah membuat orang ramai sakit hati. Hentikannya! WhatsApp JPJ terus.

 

Kemewahan Dunia Hanya Tipu Daya

Tiap yang bernyawa akan mati. Yang ke Syurga yang betul-betul berjaya. Kemewahan dunia hanya tipu daya. Rujuk Al-Imran ayat 185:

(كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۖ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ)
[Surat Aal-Imran 185]

“Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.”

Santapan Ahli Neraka

Sedapnya makan-minum di dunia, cuba tengok ayat 16 dan 17 Surah Ibrahim, apa santapan ahli neraka.

Maksud ayat:

Di belakangnya disediakan neraka Jahannam, dan ia akan diberi minum dari air danur (yang keluar dari tubuh ahli neraka).

Ia meminumnya dengan terpaksa dan hampir-hampir tidak dapat diterima oleh tekaknya (kerana busuknya), dan ia didatangi (penderitaan) maut dari segala arah, sedang ia tidak pula mati (supaya terlepas dari azab seksa itu); dan selain dari itu, ada lagi azab seksa yang lebih berat.

Mengadu terus kepada Allah, bukan mengadu di Facebook

Siapa yang sedang dizalimi, berdoalah. Jangan banyak merungut mengadu di Facebook kepada manusia, tapi mengadulah kepada Allah.

Ada banyak hadith dari beberapa perawi mengenai hadith ini iaitu pesanan Nabi s.a.w ketika mengutus Muaz ke Yaman. Antaranya dari riwayat Al-Bukhari:

Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhuma berkata; Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam berkata, kepada Mu’adz bin Jabal Radhiyalahu’anhu ketika Beliau mengutusnya ke negeri Yaman: “Sesungguhnya kamu akan mendatangi kaum Ahlul Kitab, jika kamu sudah mendatangi mereka maka ajaklah mereka untuk bersaksi tidak ada ilah yang berhak disembah kecuali Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah. Jika mereka telah mentaati kamu tentang hal itu, maka beritahukanlah mereka bahwa Allah mewajibkan bagi mereka shalat lima waktu pada setiap hari dan malamnya. Jika mereka telah mena’ati kamu tentang hal itu maka beritahukanlah mereka bahwa Allah mewajibkan bagi mereka zakat yang diambil dari kalangan orang mampu dari mereka dan dibagikan kepada kalangan yang faqir dari mereka. Jika mereka mena’ati kamu dalam hal itu maka janganlah kamu mengambil harta-harta terhormat mereka dan takutlah terhadap do’anya orang yang terzholimi karena antara dia dan Allah tidak ada hijab (pembatas yang menghalangi) nya”.