Ahklak

Kemewahan Dunia Hanya Tipu Daya

Tiap yang bernyawa akan mati. Yang ke Syurga yang betul-betul berjaya. Kemewahan dunia hanya tipu daya. Rujuk Al-Imran ayat 185:

(كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۖ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ)
[Surat Aal-Imran 185]

“Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.”

Mengadu terus kepada Allah, bukan mengadu di Facebook

Siapa yang sedang dizalimi, berdoalah. Jangan banyak merungut mengadu di Facebook kepada manusia, tapi mengadulah kepada Allah.

Ada banyak hadith dari beberapa perawi mengenai hadith ini iaitu pesanan Nabi s.a.w ketika mengutus Muaz ke Yaman. Antaranya dari riwayat Al-Bukhari:

Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhuma berkata; Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam berkata, kepada Mu’adz bin Jabal Radhiyalahu’anhu ketika Beliau mengutusnya ke negeri Yaman: “Sesungguhnya kamu akan mendatangi kaum Ahlul Kitab, jika kamu sudah mendatangi mereka maka ajaklah mereka untuk bersaksi tidak ada ilah yang berhak disembah kecuali Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah. Jika mereka telah mentaati kamu tentang hal itu, maka beritahukanlah mereka bahwa Allah mewajibkan bagi mereka shalat lima waktu pada setiap hari dan malamnya. Jika mereka telah mena’ati kamu tentang hal itu maka beritahukanlah mereka bahwa Allah mewajibkan bagi mereka zakat yang diambil dari kalangan orang mampu dari mereka dan dibagikan kepada kalangan yang faqir dari mereka. Jika mereka mena’ati kamu dalam hal itu maka janganlah kamu mengambil harta-harta terhormat mereka dan takutlah terhadap do’anya orang yang terzholimi karena antara dia dan Allah tidak ada hijab (pembatas yang menghalangi) nya”.

 

Susah sikit, jom kita cuba bersabar

Susah sikit, jom kita cuba bersabar. Masuk Syurga nanti, hilang langsung memori kita mengenai kesusahan hidup di dunia ni.

Dari Anas, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: “Dihari kiamat nanti, didatangkan seorang yang paling susah atau paling sengsara hidupnya di dunia dari penghuni surga. Lalu Allah AZZAWAJALLA berfirman “Celupkan dia sekali celupan di surga”. Para Malaikat lantas mencelupnya dalam surga sekali celupan, lalu Allah AZZAWAJALLA bertanya, “Wahai anak Adam, pernahkah kamu merasakan kesengsaraan sekalipun yang teringan atau merasakan sesuatu yang kau benci?” “Tidak, demi kemuliaan-Mu, saya tidak pernah melihat sesuatu yang saya benci sedikitpun.” Kemudian didatangkan seorang yang paling nikmat hidupnya di dunia dari penghuni neraka, lalu (Allah AZZAWAJALLA) berfirman, “Celupkan dia ke dalam neraka sekali saja.” Lalu dikatakan kepadanya, “Wahai anak Adam apakah kamu melihat kebaikan, yang menyejukkan pandangan matamu sedikit saja?” maka dia berkata; “Tidak, demi kemuliaan-Mu, saya tidak melihat ada kebaikan dan yang menyenangkanku sama sekali”.

Riwayat Imam Ahmad, rujuk Musnad Ahmad no. 13167

Sukanya mengejek!

Amboi seronoknya kongsi, share, bagi viral gambar edit troll orang yang mengamuk dengan cangkul tu? Dulu dah troll orang mengamuk pakai steering lock, kali ni makin banyak pula foto edit bagi troll. Seronoknya masyarakat kita bergelak-ketawa mengejek-ejek macam tu. Semua tak takut dihukum fasik oleh Allah?

Jom lihat semula ayat 11 Surah Al-Hujurat, aap kata Allah pasal perbuatan macam tu:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَىٰ أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلَا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَىٰ أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ ۖ وَلَا تَلْمِزُوا أَنْفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ ۖ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ ۚ وَمَنْ لَمْ يَتُبْ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.
___________________________________

Jemputlah viralkan posting ini pula sebagai salah satu usaha taubat.

#viral #cangkulman #steeringlock

Ubah Tabiat Buruk

Sempena Maal Hijrah, nak cakap sikit pasal ubah tabiat buruk.

Tabiat ni macam “auto-pilot”, macam tak sedar buat benda tu. Lama-lama jadi kebiasaan, hingga lebih teruk kalau jadi seperti sifat tabii, semula jadi. Contoh sifat tabii seperti kucing, bila nak buang air tabiinya akan korek pasir, tabii ayam nak mencakar masa mematuk untuk makan dan lain-lain.

Bagi kita manusia, cuba kita perhati diri kita, ada tak perbuatan yang menjadi tabiat buruk, yang terpupuk sekian lama tanpa kita sedar, menjadi satu kemestian yang kita tak endahkan keburukannya?

 

Senaraikan dan cuba sedari perbuatan itu dan hijrah diri untuk tinggalkannya. Apa cara nak tinggalkannya? Mulakan dengan sedari bahawa itu adalah tabiat yang buruk, fikir adakah ia disenangi oleh orang lain atau tidak. Kemudian, dengan diri yang sedar, ubahlah ia.

Contoh tabiat buruk yang sedikit demi sedikit boleh terpupuk dalam diri jika kita tak sedar ianya adalah suatu yang buruk:

  1. Bila masuk dewan ceramah, duduk belakang.
  2. Bila sesak sedikit, potong barisan, lebih buruk lagi, masuk ke lorong kecemasan untuk memotong.
  3. Bila berkumpul, mengumpat orang.
  4. Bila beza pendapat, kecam dan londehkan keperibadiannya.
  5. Bila ada masa terluang, belek sosial media WhatsApp, Facebook dan lain-lain di telefon, abaikan sosial depan mata dengan keluarga dan orang sekeliling.
  6. Sila tambah…