Sumber Ilmu Pengajian Islam: Penerimaan dan tapisan

Sumber: zaharuddin.net

Assalamualaikum,

Saya ada mengikuti beberapa siri ceramah ustaz di youtube dan juga web ini. Saya berminat untuk mendengar seberapa banyak ceramah ustaz, jadi bolehkah ustaz berikan info dimana saya boleh dapatkan ceramah penuh ustaz dan  apa jua medium untuk saya menuntut ilmu dengan cara tidak rasmi ini dari ustaz.

Saya amat berminat mendengar ceramah ustaz. Saya juga minta ustaz dapat jelaskan beberapa displin menerima ilmu melalui ceramah. Terima kasih

-Pemuda Islam-

Jawapan


Wa’alaikumussalam,

Terima kasih atas minat sdr dan niat sdr yang sebegitu baik. Saya ingin menasihati  saudara agar  mengambil ilmu dari pelbagai sumber dan penceramah. Namun sdr perlu melihat latarbelakang penceramah tersebut dan jangan hanya terikut-ikut dengan populariti seseorang.

Terdapat ramai penceramah dan ilmuan yang tidak popular di sisi masyarakat namun mampu memberikan ilmu yang amat mantap dan baik kepada pendengarnya.

Terdapat juga penceramah yang tidak begitu mahir dalam menyusun ayat-ayat atau menyelitkan lawak-lawak jenaka, namun isi kuliahnya adalah amat cemerlang.

Justeru, pelbagaikanlah dan janganlah terhenti hanya kepada penceramah satu aliran. Nilailah setiap ceramah dari mereka yang pakar dengan adil. Buangkan isi-isi hodoh yang diungkapkannya, campakkan sikap memaki dan merendah jika ada tersilt dalam ceramah mereka. Cukuplah manfaatkan yang baik darinya. Lihatlah kepada positifnya berbanding yang negatifnya. Janganlah merasa pelik dengan sikap sebahagian penceramah yang kelihatan bukan dari akhlak Islam, ini adalah kerana mereka juga manusia biasa yang punyai kelemahan dan dosa. Manfaatkan yang positif, buangkan yang buruk.

Firman Allah SWT :-

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُ أُوْلَئِكَ الَّذِينَ هَدَاهُمُ اللَّهُ وَأُوْلَئِكَ هُمْ أُوْلُوا الْأَلْبَابِ

Ertinya : yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai akal ( Az-Zumar : 18)

Adapun soalan sdr berkaitan beberapa displin menerima kandungan ceramah :-

1)      Semak latar belakang penceramah dan kenali bidang apakah kepakaran beliau. Imam Malik Bin Anas berkata :

إن هذا العلم دين فانظروا عمن تأخذون

Ertinya : ” Sesungguhnya pengambilan ilmu ini adalah agama, maka telitilah dari mana kamu ambilinya (ilmu) agamamu ”  ( Siyar A’lam An-Nubala, 5/343)

2) Dapatkan komen dari ilmuan lain yang tidak ‘memusuhi’ penceramah yang anda ingin dengarinya. Ia penting untuk mendapatkan gambaran akan siapakah ia dan sejauh manakah info yang disampaikannya boleh diterima pakai.

3) Mendengar dengan faham penerangan sehingga habis dan tidak memotong separuh-separuh kerana ia mungkin sahaja akan menyebabkan perkataan penceramah difahami di luar konteksnya. Petikan-petikan di youtube biasanya kurang dari 10 minit, justeru kemungkinan ia di luar konteks adalah wujud dan pelru berhati-hati mengambilnya.

4) Jangan ambil serius sebarang cercaan yang dilontarkan oleh penceramah kepada mana-mana tokoh dan individu lain. Kebanyakkannya dilontarkan secara tidak adil dan salah faham semata-mata.

5)  Mendengar satu ceramah dari mula sehingga habis dalam satu masa. Jika anda mendengar sekerat dan sekerat, ia menjauhkan anda dari mendapat kefahaman bermanfaat dari ceramah tersebut.

6) Sebaiknya, dapatkan penceramah yang mampu mengutarakan isi yang disertai dengan ayat dan hadis secara nasnya.  Ia adalah sebaik-baiknya kerana ia akan mendekatkan anda dengan sumber asas. Namun, mempunyai nas tidak semestinya intrepertasinya dan penggunaannya adalah betul dan tepat. Tidak dinafikan terdapat penceramah yang tidak membaca sebarang nas, tetapi semua kandungannya bertepatan dengan al-quran dan hadis. Kesimpulannya, kebijaksanaan anda dalam memilih adalah amat perlu dalam hal ini.

7) Setelah mendapat seusatu ilmu atau kesimpulan dari sesuatu ceramah, janganlah terlalu taksub atau ikut sehingga mengunci fikiran dan minda dari sebarang pandangan ilmuan lain yang berbeza.

8 ) Sampaikan ilmu yang diperolehi dengan amanah dan tidak mengubah suainya sesuka hati serta menisbahkannya kepada penceramah asal. Ia dengan mudah boleh mengakibatkan salah faham dan kesan buruk kepada penceramah asal. Banyak terjadi, sesuatu dakwaan dinisbahkan kepadanya sedangkan ia adalah hasil ubahsuai pendengar atau anak muridnya.

Saya merasakan itulah sahaja yang sempat untuk saya kongsikan bagi menjawab soalan ini. Semoga ada manfaatnya.

_______________________________________________________________________________

Dari el-ilmy pula:

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه أما بعد

Berbicara mengenai perkembangan cara mendapatkan ilmu khasnya dalam pengajian Islam, tentu masing-masing mempunyai cara tersendiri bagaimana mendapatkannya, bagaimana menerimanya dan bagaimana membuat tapisan terhadap ilmu yang diperolehi. Di sampaikan ialah persoalan dan jawapan daripada saya:

  1. Apakah cara saudara-saudari mendapatkan ilmu pengajian Islam?
    Ikut kuliah dan ceramah di kawasan sekitar, download audio video, tonton dan dengar kuliah di internet, download & baca e-book, artikel, blog, beli dan baca buku-buku dan kitab-kitab saranan guru kuliah.
  2. Bagaimana penerimaan saudara-saudari terhadap ilmu yang diperolehi?
    Menerima dan menolak selepas dibuat suatu penilaian, tak menerima semuanya, tak menolak semuanya, sebab ada yang nampak macam betul, tapi bila dikaji dan dinilai semula, rupanya ia tertolak daripada Islam.
  3. Adakah terdapat suatu cara penapisan terhadap ilmu yang diperolehi? Jika ada, bagaimana saudara-saudari membuat penapisan itu?
    Masih belum cukup ilmu untuk buat tapisan, jadi biasanya akan compare dengan beberapa sumber-sumber lain. Kalau disebut hadith, kena rujuk kitab-kitab hadith dan guru-guru yang mengajar pasal hadith. Kalau disebut tafsir Al-Quran, kena rujuk semula beberapa kitab tafsir lain. Kalau disebut fatwa, kena rujuk pula hujjah yang menyokong fatwa itu. Kalau wujudnya khilaf, perlu rujuk semula hujjah dua khilaf itu dan pendapat guru-guru kuliah.

Rasanya masih banyak lagi saya kena belajar, macam mana nak menapis ilmu yang kita perolehi. Bimbingan dan dorongan rakan-rakan dan para guru adalah sangat saya hargai.

Bagaimana pula mengenal guru kuliah / ustaz / ustazah yang bagus untuk dapatkan pendapat tapisan? Ada guru yang mengajar dan menjawab kemusykilan atas kemampuan khalayaknya. Ada yang mengelak bercakap tentang khilaf, ada yang tak sebut yang ini hadith shahih, hadith doif, hadith palsu (maudu), yang ini ayat Al-Quran, yang ini pendapat pengasas imam mazhab, yang ini pendapat ulama dalam mazhab dll.

Ada yang ditanya tentang khilaf, dia akan membawa khalayak agar mengelak daripada berfikir mengenainya, atau terus menyatakan perlu berpegang kepada satu pendapat dan menyatakan pendapat lain itu di luar mazhab kita, jangan buat. Akhirnya, orang yang bertanya menjadi semakin keliru.

Menjawab soalan “Bagaimana pula mengenal guru kuliah / ustaz / ustazah yang bagus untuk dapatkan pendapat tapisan?“, saya akan lebih selesa mendapatkan tapisan daripada mereka yang mempunyai ciri-ciri berikut:

  1. Sentiasa merujuk sumber daripada Al-Quran dengan tafsiran yang disepakati ramai, hadith-hadith daripada kitab-kitab hadith yang disepakati ramai serta dinyatakan status hadithnya, petunjuk empat khalifah awal Islam serta para sahabat, qias perbandingan dengan apa yang disebut dalam Al-Quran dan hadith, para ulama terawal yang disebut sebagai generasi salaf, serta kesepakatan para ulama terkemudian.
  2. Sentiasa meneladani rujukan di atas dalam amalan ibadat dan ahklaknya.
  3. Menjaga adab dalam perbezaan pendapat dan perdebatan.

Cara penyampaian sang guru adalah pelbagai, tahap ilmu mereka juga adalah pelbagai. Oleh sebab itu, kita digalakkan belajar dengan ramai guru. Makin kita belajar, makin banyak rasanya kita tak tahu dan nak tahu serta perlu tahu. Proses pembelajaran tidak sepatutnya terhenti selagi mana hayat masih ada.  Sama-sama kita berdoa agar dipermudahkan untuk mendapat ilmu yang benar serta diredhai Allah SWT seterusnya dapat kita beramal dengannya demi mendapat keredhaan Allah SWT.

Leave a Reply